• Selasa, 5 Juli 2022

Analisa Militer Internasional Kegagalan Pasukan Rusia di Ukraina Disebabkan Tidak Paham Perang Kota

LBH
- Selasa, 17 Mei 2022 | 09:00 WIB
Rusia telah kehilangan sepertiga kekuatan militer yang dikirim untuk perang Ukraina. Tampak sebuah tank Rusia dirampas oleh tentara Ukraina. (Twitter @@MarioRebeliant)
Rusia telah kehilangan sepertiga kekuatan militer yang dikirim untuk perang Ukraina. Tampak sebuah tank Rusia dirampas oleh tentara Ukraina. (Twitter @@MarioRebeliant)

Beritasenator.com. Analis militer yang percaya bahwa pergeseran Rusia dari upaya invasi utamanya ke timur dan selatan Ukraina. Taktik itu akan memungkinkan Rusia untuk beralih ke jenis perang mobile massal yang akan menguntungkan mereka telah terbukti salah.

Mereka percaya bahwa medan yang lebih terbuka di timur akan mendukung formasi lapis baja massal Rusia. Sebaliknya, dorongan Rusia berubah menjadi kerja keras. Intelijen Barat menunjukkan berbagai alasan untuk ini: Mereka termasuk pelatihan yang buruk, kepemimpinan yang buruk, komando yang terlalu terpusat, keamanan komunikasi yang buruk, dan kurangnya superioritas udara.

Baca Juga: Wartawan Aljazeera Tewas Terbunuh Tertembak di Tepi Barat Palestina 

Semua ini adalah faktor yang berkontribusi, tetapi masalah utamanya adalah kota. Rusia buruk dalam perang perkotaan, dan Ukraina, yang unggul dalam hal itu, sekali lagi memaksa Rusia untuk berpikir perkotaan.

Sejak Perang Saudara Amerika dan Perang Penyatuan Jerman, pemikiran perang konvensional telah didominasi oleh gagasan bahwa penghancuran tentara musuh adalah tujuan strategis utama.  Teorinya adalah begitu pasukan musuh dihancurkan, kota-kotanya menjadi hadiah perang.

Bentuk seni militer tertinggi dari tahun 1865 hingga 1945 adalah selubung ganda yang mengakibatkan penghancuran atau penangkapan kekuatan medan utama lawan dengan cara bermanuver. Ketika hal itu gagal  seperti yang terjadi dalam Rencana von Schlieffen tahun 1914  kampanye berubah menjadi pertumpahan darah karena pertumpahan darah.

Baca Juga: Korea Utara Untuk Pertama Kali Mengumumkan Kasus Covid-19 BA2

Pendekatan manuver massa menjadi doktrin hampir setiap tentara Barat yang besar, tetapi hal itu terutama berlaku untuk model Soviet/Rusia.  Pendekatan itu mengasumsikan bahwa kekuatan tempur musuh juga didasarkan pada kekuatan mekanis/bermotor konvensional massal.

Berlawanan dengan kepercayaan populer, kemenangan besar Rusia di Stalingrad bukanlah kemenangan keterampilan tempur perkotaan Rusia. Adolf Hitler melanggar doktrin Jerman dengan menjadikan kota itu sebagai tujuan politik karena dinamai berdasarkan nama pemimpin Soviet Joseph Stalin.  

Halaman:

Editor: LBH

Sumber: Military Times

Tags

Terkini

AS Mengirim Rudal NASAMS Ke Ukraina

Senin, 4 Juli 2022 | 11:00 WIB

Barcelona Tidak Menjual Frenkie De Jong

Minggu, 3 Juli 2022 | 14:00 WIB

Dampak Hama Tikus Bagi Kesehatan

Kamis, 30 Juni 2022 | 17:00 WIB

PSG Tidak Membutuhkan Jasa Neymar Lagi

Kamis, 30 Juni 2022 | 14:00 WIB

LA FC Ingin Mengontrak Gareth Bale Jangka Panjang

Selasa, 28 Juni 2022 | 10:00 WIB
X